teknologi akses internet


eknologi akses internet umumnya menggunakan modem untuk mengubah data analog ke data digital untuk transmisi, melalui jaringan analog seperti telepon kabel dan kabel jaringan. Namun seiring kemajuan teknologi informatika jaringan, perkembangan akses internet juga mengalami perubahan yang pesat. Berikut beberapa teknologi akses internet yang ada di sekitar kita.

  • Akses Dial-up - menggunakan modem dan jaringan telepon (PSTN) untuk koneksi internet yang dioperasikan oleh ISP. Beroperasi pada satu saluran, koneksi dial-up memonopoli saluran telepon dan merupakan salah satu metode paling lambat dari mengakses Internet. Biasanya, koneksi dial-up tidak melebihi kecepatan 56 kbit /. 
  • Akses Broadband - mencakup berbagai teknologi, yang semuanya menyediakan data yang lebih tinggi tingkat akses ke Internet. Teknologi ini menggunakan kabel atau kabel serat optik. 
  • Multilink dial-up - menyediakan bandwidth yang mengikat dua atau lebih koneksi dial-up bersama-sama dan memperlakukan mereka sebagai saluran data tunggal. 
  • Integrated Services Digital Network (ISDN) - atau Jaringan Digital Pelayanan Terpadu layanan telepon diaktifkan mampu mengangkut suara dan data digital, adalah salah satu metode tertua akses internet. 
  • Leased Line - berdedikasi garis digunakan terutama oleh ISP, bisnis, dan perusahaan besar lain untuk menghubungkan LAN dan jaringan kampus ke Internet menggunakan infrastruktur yang ada dari jaringan telepon umum. 
  • Local Area Network (LAN) - Local Area Network dan Point-to-point protocol over Ethernet. Jaringan area lokal (LAN) menyediakan akses internet untuk komputer dan perangkat lain di wilayah yang terbatas seperti sekolah, rumah, laboratorium komputer, atau gedung kantor, biasanya pada kecepatan data yang relatif tinggi berkisar antara 10 sampai 1000 Mbit/s .
  • Akses Internet Kabel TV - menyediakan akses Internet melalui kabel Hybrid Fiber Coaxial awalnya dikembangkan untuk membawa sinyal televisi. Perusahaan kabel kemudian menghubungkan ke Internet menggunakan berbagai macam kabel biasanya serat optik atau satelit digital dan transmisi gelombang mikro.
  • Digital subscriber line (DSL, ADSL, SDSL, VDSL) - menyediakan koneksi ke Internet melalui jaringan telepon. Tidak seperti dial-up, DSL dapat beroperasi menggunakan saluran telepon tunggal tanpa mencegah penggunaan normal dari saluran telepon untuk panggilan telepon suara. 
  • Kabel Serat Optik untuk rumah - Kabel serat optik mengkonversi sinyal listrik menjadi cahaya yang membawa data, dan mengirim sinar ini melalui kaca transparan kecil atau serat plastik. 
  • Power-line internet - Broadband melalui saluran listrik (BPL), juga dikenal sebagai komunikasi saluran listrik, menggunakan listrik saluran listrik untuk mengirim dan menerima sinyal radio.
  • Akses Broadband Nirkabel - Broadband nirkabel digunakan untuk menyediakan akses Internet tetap dan bergerak. 
  • Wi-Fi - 802.11 dan Hotspot (Wi-Fi) adalah metode standar untuk menghubungkan jaringan kecepatan tinggi area lokal melalui pemancar nirkabel. 
  • WiMAX - (Worldwide Interoperability for Microwave Access) bekerja mirip dengan Wi-Fi mengirimkan informasi melalui gelombang udara, tetapi menangani lalu lintas jaringan yang lebih efisien. 
  • Satelit broadband - biasanya salah satu cara paling mahal untuk mendapatkan akses internet broadband, tetapi di daerah pedesaan mungkin satu-satunya pilihan selain broadband selular.
  • Mobile broadband - Telepon seluler (ponsel) sebagai jaringan selular pindah ke ketiga ( 3G ) dan keempat ( 4G ) jaringan generasi mereka dapat mendukung data yang cepat; menggunakan teknologi seperti CSD , GPRS , EDGE , EVDO , HSPA (kadang-kadang 3,5 G), LTE, dan UMTS.
  • Wireless ISP - biasanya menggunakan frekq rendah 802,11 sistem radio Wi-Fi untuk menghubungkan lokasi remote melalui jarak yang jauh, tetapi dapat menggunakan lain yang lebih tinggi daya sistem komunikasi radio juga.
  • Akses Broadband Wireless Mobile (MBWA atau 802,20) adalah 2008 IEEE spesifikasi untuk mobile jaringan akses internet nirkabel menawarkan tingkat puncak data 80 Mbit/s dan latency rendah menggunakan frekuensi radio berlisensi di bawah 3,5 GHz.
  • Lokal Multipoint Layanan Distribusi (LMDS) adalah teknologi akses broadband nirkabel yang menggunakan sinyal microwave yang beroperasi antara 26 GHz dan 29 GHz band.
Share this article :

+ komentar + 1 komentar

2 Mei 2014 14.54

Terima kasih ya gan atas artikelnya, thanks for sharing :) inspiratif..!!!

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Belajar Internet | Dwi Aji
Copyright © 2011. BELAJAR INTERNET - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by MTemplate
Proudly powered by Blogger